Pengalaman Menggunakan KB IUD Setahun Lebih


Kali ini aku mau berbagi pengalaman aku sebagai pengguna KB Spiral / IUD selama setahun lebih ini. Aku mulai pasang Desember 2020 dan Alhamdulillah terakhir aku cek posisinya masih baik-baik saja di sana.

Kalau dari pengalaman orang terdekat KB Spiral ini tidak banyak efek samping dan bisa dibilang lebih aman dibanding jenis lainnya. Sejauh ini ada beberapa hal yang aku rasakan setelah menggunakannya.

Awal-awal setelah memasang KB Spiral, siklus haid aku lumayan kacau, kalau kata bidannya sih kemungkinan sedang memperbaiki siklus haid aku yang sebelumnya lebih kacau lagi karena pernah suntik KB 3 bulan. Jadi awal-awal itu haid aku bisa sampai 10 harian padahal normalnya 4-5hari saja dan jaraknya kurang lebih sebulan, sementara saat itu jaraknya bisa 20 hari atau tidak sampai sebulan. Rasanya setelah 2 bulanan mulai kembali ke siklus normal yaitu 4-5hari.

Baca pengalaman pasang IUD di sini

Satu hal yang baru-baru saja aku sadari efek samping di aku adalah sakit di rahim sebelah kiri menjelang haid dan itu sekitar 14 hari sakitnya dan semakin intens menjelang haidnya datang. Waktu aku belum sadar aku pikir aku hamil muda loh 不 

Karena selain si sakit itu emosi aku benar-benar gak stabil menjelang haid, moodnya benar-benar naik turun bakalan marah-marah atau nangis-nangis, bisa dibilang baru aja sekarang setelah pasang KB Spiral aku jadi merasakan PMS emosian kayak orang-orang, kalau zaman sekolah dulu aku bakalan kayak orang anemia yang kramnya sakit banget dan wajah pucat sepucatnya, beda pas sudah umur 20an itu lebih ke badan yang pegel-pegel gitu loh dan itu cuma h-2 an haidnya, jadi bukan yang 2 mingguan sebelum haidnya kayak sekarang ini.

Sejauh ini sih itu yang aku rasakan, Alhamdulillah beberapa kali cek posisi IUDnya juga tidak gerak dan masih baik-baik saja di sana artinya lumayan cocok, kalau yang perubahan hormon ini nih yang lumayan mengganggu ya untuk keseharian karena kadang jadi marah ke anak juga karena itu huhu selain itu juga agak susah aktivitas karena si sisi sebelah kiri itu nyeri. Jadi aku sambil usaha normalin biar lebih enak di akunya, salah satunya mencoba hidup lebih sehat.

Beberapa hal yang katanya harus dijaga saat menggunakan KB spiral itu jangan angkat beban berat dan gak boleh capek-capek. Karena di mertua aku kalau beliau angkat beban berat bisa jadi semacam flek gitu dehh, jadi harus sesuain juga sama kondisi fisik masing-masing. Karena ada banyak juga kan yang tidak cocok sama KB Spiral ini. 

Posting Komentar

1 Komentar

  1. Aku juga lebih suka IUD mba drpd kontrasepsi yg lain. Ga usah mikir hrs minum secara teratur, dan ga mempengaruhi hormon.

    Ini baru aja ganti lagi. Aku biasa pake yg 5 THN. Jadi waktu itu pasang 2016, trus lupa dong gara2 pandemi 不不不. Yg harusnya 2021 udh dilepas dan ganti baru, malah bablas jadi Maret 2022 不. Pantesan aku sempet keputihan dan suka nyeri. Tapi pas dicek iud nya posisi agak geser tapi ga parah sebenernya. Masih ttp memproteksi. Cuma LGS ganti lah, Maret kemarin. So far ga pernah ada masalah apa2 juga selama masih dlm jangka waktu pemakaian Yaa. Intinya paling cocok lah buatku

    BalasHapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)