Jadi Ibu Rumah Tangga dengan Dua Anak Tanpa Nanny dan ART

By Lidya Basrindu - 08.43

Bismillah... 

Jadi Ibu Rumah Tangga dengan Dua Anak Tanpa Nanny dan ART


Sudah sebulan lebih nih kami jadi warga perantauan jauh dari keluarga, dan sudah berbulan-bulan juga tidak menginjakkan kaki di mall.
Sudah bulan Juni, artinya sudah pertengahan tahun ya? 2020 memang penuh kejutan di setiap bulannya. 

Dulu aku sempat khawatir ketika harus merantau dengan kondisi punya 2 anak bayi dengan jarak umur yang sangat dekat. 
Apalagi aku sempat terbiasa hidup dengan orang tua, yang tentunya dapat banyak kemudahan dalam mengurus anak. 
Fyi, umur anak aku yang pertama hampir 2 tahun dan yang kedua hampir 4 bulan, ya beda 18 bulan mereka. 

Tapi... Setelah dilewati dalam sebulan lebih ini bisa kok jadi IRT tanpa nanny tanpa ART dengan dua anak bahkan masih bisa ngurus tanaman juga. 

Bahkan karena updatean di instagram ku, banyak yang nanya gimana rasanya dan caranya bisa mengurus anak dan rumah sekaligus. 

Kok bisa sih? 


1. Mengerjakan pekerjaan rumah sebelum suami berangkat kerja. 


Jadi selepas subuh, atau agak siangan dikit, aku langsung mencuci baju.. Nah sambil-sambil mesin cuci jalan bisa aja masak dulu lalu dilanjut dengan menyiram tanaman biar tanamannya gak kepanasan waktu disiram.  Kalau sudah selesai pengeringan cucian, boleh deh jemur bajunya. Kalau kesiangan bisa bikin kulit gosong soalnya :(
Kalau anak-anak belum bangun, bisa langsung dikebut menyapu dan Ngepel. 
Tapi, kalau anak-anak sudah bangun langsung aja diajak ke kamar mandi dan dimandiin gantian. 
Selesai itu semua pekerjaan yang bikin keringatan baru deh emaknya mandi juga. 
Intinya ngerjain PR selama bapaknya masih ada, jadi kalau anak bangun bisa bantu jaga sebentar. 

2. Mencuci baju 2 hari sekali


Dulu waktu setahun pertama nikah, aku nyuci baju 3 hari sekali, akhirnya cucian numpuk banget dan mesin cuci penuh dan harus gantian nyuci bajunya. 
Lalu waktu tinggal di tempat mama, aku mulai cuci baju 2 hari sekali, dan lebih nyaman ternyata. Karena jumlah cucian tidak terlalu banyak, jadi cepat proses cuci dan jemurnya juga. 

3. Tidak semua baju disetrika


Jadi kalau untuk baju rumahan dan baju anak-anak sekarang ini udah jarang banget aku setrika, jadi supaya cepat cuma dilipat aja kecuali yang memang terlihat kusut kalau enggak disetrika. 
Aku juga Nyetrika gak setiap hari, bahkan mungkin dalam seminggu cuma sekali dua kali, karena kadang gak mood ngerjainnya atau gak ada waktunya. 
Biasanya waktu Nyetrika, anak aku suka caper sambil ajak main, Sementara aku gak mau pakai waktu istirahat  di malam hari buat beraktivitas lagi. Jadinya ya jarang-jarang deh Nyetrika. 
Sekarang ini aku mau coba jasa setrika, kebetulan ada yang gratis antar jemput. 
Lumayan lah mengurangi pekerjaan yang aku gak bisa hehehe.

Baca juga cerita dari teman aku mengenai pengalaman mengurus anak tanpa ART :Ketika tidak punya asisten rumah tangga

4. Bereskan mainan anak kalau sudah sore


Kalau masih pagi, masih siang, mainan anak biarkan aja dulu sedikit berhamburan. Ya paling di rapikan sedikit aja, karena mereka pasti mau main lagi, lagi dan lagi. 
Jadi ini bisa membantu kita untuk menyimpan tenaga dulu, biar gak terlalu terkuras dengan mmebereskan mainan anak. 

5. Ikut istirahat di jam tidur anak yang barengan 


Untuk anak-anak aku, mereka akan barengan di jam tidur siang dan gak bisa diganggu. Makanya aku harus mengerjakan pekerjaan rumah di pagi hari, karena kalau siang sudah harus di kamar aja ngelonin anak-anak tidur. 
Waktu kosong ini tentu bisa digunakan untuk tidur juga atau sekedar rebahan beristirahat mengisi energi. 
Bisa juga untuk mengerjakan sesuatu, misalnya mau memasak. 


6. Nobody's perfect


Gak ada yang sempurna, sebagai ibu pun kita gak bakalan bisa jadi ibu yang sempurna. Jadi untuk sementara dinikmatin aja dulu masa-masa harus mengurangi standar kerapian. 
Atau kalau pengen males juga boleh, misalnya karena hari ini sudah ngerjain banyak hal jadinya males masak mau pesan aja boleh. 
Atauuu karena sudah masak banyak jadinya males Nyetrika juga boleh. 
Jangan tertipu dengan kehidupan #momgoals sempurna di instagram ya sahabat, karena gak mungkin dong mereka kasih liat betapa capek atau sedihnya kehidupan di balik foto mereka. Tentunya siapapun ingin menjadi sempurna tapi it's okay kalau kita belum bisa jadi sempurna, karena Nobody's perfect ya. 

7. Banyak Senyum


Saat ini aku udah ada di tahap kalau anak nangis keduanya dibawa ketawa-ketawa aja atau kalau anak nyoretin dinding dibawa senyum. 
Bener deh senyuman ini bisa sedikit merubah suasana hati dan bikin perasaan lebih adem. 
Kalau anak lagi tantrum pun, kadang kalau aku senyumin dia gak jadi marah-marah dan malah ketawa. 

8. Percaya bahwa ini adalah salah satu bentuk ibadah


Kalau lagi capek-capeknya, aku selalu doa ke Allah, semoga Allah jadikan pahala dan selalu mudahkan aku untuk mengurus dan mendidik kedua anakku. 
Karena mengurus 2 bayi tidak semudah itu kan, jujur dalam ibadah pun jadi tidak bisa seintens dulu, karena harus mengurus dua anak. Tapi ya itu kuncinya kita jangan putus berdoa sama Allah sama Tuhan kita, minta tolong untuk kuatkan dan mudahkan kita dalam beribadah di kehidupan berumah tangga ini, dalam menghadapi dan mengurus anak-anak. 

Semoga Allah selalu limpahan keberkahannya untuk para ibu di manapun berada, semoga kita selalu ikhlas dan dimudahkan dalam merawat rumah tangga dan anak-anak kita. 

Ya sekian dulu ya"rahasia" di balik kerennya si ibu rumah tangga dengan dua anak tanpa Nanny dan tanpa ART hihi

With love, 
Admi Lidya Sari 



  • Share:

You Might Also Like

2 komentar

  1. Tips nya mantap ini.intinya jangan mudah ngeluh juga, santai aja dan tidak terlalu terbebani. bener juga, gak ada yang sempurna kok hehe

    BalasHapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer