Cerita kelahiran anak kedua

By Lidya Basrindu - 14.54

Bismillah... 



Rasanya sudah lama sekali ya aku tidak menulis blog, kalau diliat dari arsip blog sih sudah sebulan blog itu tidak memuat tulisan baru.

Kali ini aku mau cerita tentang pengalaman aku melahirkan anak kedua kemarin. 
Alhamdulillah aku udah resmi jadi ibu anak 2 pada akhir Februari lalu.

Rasanya Kehamilan anak kedua ini lebih cepat dibandingkan kehamilan anak pertama, mungkin karena sibuk mengurus si abang, akhirnya tidak sadar bahwa perut semakin besar dan semakin mendekati waktu persalinan.. 

Dikarenakan menjalani hubungan jarak jauh dengan suami yang harus kerja di provinsi sebelah, maka setiap periksa kehamilan ke dokter pun aku biasanya ditemani orang tua begitupun sehari-harinya menjelang kelahiran si ading.

Di minggu-minggu terakhir kehamilan aku sering banget ikut orangtua aku keluar rumah, jadi sudah terbiasa duduk di mobil bersama si abang dengan kondisi begah karena perut udah sesak banget.

Masih sempat jalan jauh


Karena udah biasa aja perut sesak dan pantat sakit waktu duduk di mobil, hari itu aku gak ngeh kalau itu tanda-tanda mau melahirkan karena gak ada "ciri" kayak flek keluar atau apa.
H-1 HPL aku masih pengen aja ikut mama aku nganter abah ke Banjarbaru (Kota sebelah dengan jarak 1 jam perjalanan dari Banjarmasin)
Biasanya Ibrahim duduk sendirian di carseat, tapi hari itu dia cuma pengen tidur sambil meluk aku. Bisa bayangin dong sepanjang perjalanan aku harus mangku dan peluk dia, karena dia nangis marah gak mau ditaroh di carseat atau direbahkan di kursi mobil. 

Sampai di Banjarbaru, sambil nungguin abah kita ke pergi ke rumah tante aku. 
Makin lama perut berasa makin sesak dan pantat semakin sakit, aku masih mikir mungkin karena kelamaan duduk di mobil sambil mangku Ibrahim kali ya.

Aku bawa rebahan tapi gak berkurang juga sakitnya, terus reflek aja gitu berdiri sambil goyang-goyangin pantat dan berasa lebih enak dan gak kerasa sakitnya.
Tapi ya gitu, sakitnya sebentar muncul sebentar hilang  kayak kontraksi (padahal emang lagi kontraksi wkwk)

Mama aku sih udah bilang aku mau lahiran, tapi aku merasa belum karena beda tanda mau lahirannya sama yang pertama kemarin.
Pas abah tau aku mulai kesakitan, beliau langsung pengen bawa aku ke rs dong wkkw.
Tapi belajar dari pengalaman lahiran pertama yang terlalu dini ke bidan dan rs, serta ilmu dari bidan-bidan di youtube jadinya yang sekarang lebih santai meskipun kesakitan 🤣

Di perjalanan pulang ke Banjarmasin pun aku masih sempat mampir di rumah makan, meskipun sambil makan sambil berdiri dan goyang-goyang karena kesakitan.
Di perjalanan juag aku udah buka aplikasi penghitung kontraksi, dan ini sakitnya sudah mulai agak teratur waktunya. 

Sampai di rumah, ngambil tas buat ke rs. Masih sempat nidurin anak sama sholat juga. Terus nungguin abah yang ngajar dulu, akhirnya di aplikasi kontraksi aku sudah mulai teratur. 
Dan abang aku juga dihubungin takutnya abah aku belum datang dan aku udah super kesakitan. Eh meraka datang barengan 😅

Akhirnya kita berangkat menuju RS, tapi di perjalanan akhirnya belok ke RS bersalin satunya yang lebih dekat karena kalau ke RS yang aku mau itu jaraknya setengah jam lebih dari rumah. 
Sepanjang jalan nyalain murottal dan pegang tangan mama aku, sementara abang aku nyetirnya cepat banget kayak pemadam kebakaran 🤣

Serba sendiri


Sampai di RS, mba resepsionis masih nanya mau ke mana bu? Ya aku jawab, igd mana mba, saya mau lahiran 😌
Mba nya langsung panik nyari kursi roda yang ternyata ga ada karena masih di ruang bersalin, akhirnya aku jalan kaki ke lift dan jalan ke ruang bersalin lagi, makai kursi rodanya cuma dari depan lift sampai ruang bersalin yang deket banget wkwk

Sampai ruang bersalin, mama ga boleh masuk karena lagi ada tindakan untuk pasien sebelah aku. Jadinya ya sendirian aja gitu sambil meluk tiang infus di kasur yang kecil, sampai sering banget mba susternya bilang "Ibu awas, hati-hati jatuh*" mana waktu mau masang infus susah banget karena aku dehidrasi, jadi uratnya susah banget dicari dan dimasukin jarum infus. Terus jadinya aku minum air putih sendiri dehhh, Akhirnya tangan aku keduanya penuh lubang bekas jarum deh hehe

Waktu dicek si mbak suster ternyata aku udah bukaan 5-6, ya pantes aja udah sakit banget rasanya 😭 sepanjang itu cuma bisa doa-doa dan udah gak bisa kontrol nafas lagi. Padahal udah dibilanhin sama bidan dan suster buat kontrol nafas, tapi aku sudah tak bisa lagi dan aku juga udah latihan nafas setiap hari huft

Bayinya divakum 


Terusss... Akhirnya karena aku berisik manggil-manggil mbaknya, si dokter datengin bed aku dan ngecek keadaan aku, terus bilang "wah ini bayinya besar, kira-kira 3.5 lebih beratnya ni" eh tiba-tiba dokternya mau ngambil tindakan karena aku sudah nampak kesakitan banget dan berisik 🤣
Eh ternyata aku mau divakum. Udah gak tau sih itu sebenarnya udha bukaan berapa, kata mbaknya sih masih belum lengkap sebenarnya. 

Waktu itu mama aku masih neghbungin mertua dan suami aku kalau aku sudah di ruang bersalin. 

Karena suamiku gak ada, akhirnya mama yang dipanggil buat persetujuan mau ngambil tindakan vakum. 
You know what, ternyata secepat itu loh keluarnya waktu divakum, kayak set set set dah keluar aja bayinya, udah kosong aja perut aku :') gak sakit sama sekali, yang ada dijahitmya aja yang sakit 🙂

Alhamdulillah suami aku dikasih izin buat pulang  dan dia kaget aja katanya cepat banget proses lahiran yang kedua ini, karena berasa baru aja dihubhngin mau ke rs eh tiba-tiba udah dikabarin anaknya udah lahir aja. 

Udah deh sekian gitu aja ceritaku melahirkan anak ke-2 kemarin, alhamdulillah lahir dengan selamat dan sehat. Beratnya 4kg makanya sesak banget di perut kemaren hehe

Terimakasih sudah membaca sampai selesai ya, aku doain buat yang lagi hamil bisa dilancarkan proses melahirkannya dan yang masih menanti dimudahkan Allah untuk mendapatkan buah hati. 

Salam dari aku yang baru bisa nulis karena anak belum tidur dan lagi asik sendiri, sementara anak kedua sudah tertidur cantik di sebelah 😘
Tetap jaga jarak, rajin cuci tangan dan gunakan masker yaa! 


  • Share:

You Might Also Like

0 komentar

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer