Rasanya Hamil Berjarak Dekat

By Lidya Basrindu - 07.05

Rasanya hamil berjarak dekat.⁣


bismillah..
Heyho! Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh semuanya.⁣
Wow kita sudah sampai di penghujung tahun 2019 ya, sudah masuk bulan Desember.⁣
Hari ini mau update kehidupan di blog nih, alhamdulillah tahun ini kita diberikan rezeki yaitu calon adek untuk Ibrahim, insyaallah 2020 hadir di keluarga kecil kami.⁣
Bulan ini juga memasuki 7 bulan kehamilan dan mau memasuki trimester ke - 3. sungguh kehamilan kedua ini berasa cepet daripada kehamilan pertama kemarin, baru juga rasanya kemarin nulis tentang trimester ke-2 kehamilan (baca di sini) mungkin karena aku sibuk ngurusin abangnya kali ya? Jadi beda banget kaya dulu tahun 2017-2018 di mana aku selalu nunggu tiap bulan untuk cek aplikasi kehamilan buat liat udah segede apa sih kira-kira anak aku. Masih sempat foto perkembangan perut aku yang semakin membesar juga, sekarang sering kelupaan kelewatan, tau-tau dah semakin gede aja perut ini. (maafin ya ading)⁣
Tiba-tiba dapat inspirasi buat nulis tentang rasanya kehamilan berjarak dekat gara-gara tadi main sama Ibrahim tapi aku berasa gak kuat, padahal harusnya sih nulis buat ikut lomba blog tapi malah dapat ilham buat nulis ini dulu kali yaa.⁣
Kehamilan kedua ini berasa double capeknya mungkin karena badan ini terbagi buat ngurusin abangnya yang masih dalam golden Age ini, dan adiknya yang super aktif di dalam perut mamanya.⁣
Apalagi waktu Ibrahim masih ASI Kemarin, Subhanallah nikmatnya... Rewel, sering sakit, akunya puyeng dan lapar terus :')⁣
Kalau ada yang bilang "makanya dikasih jarak, kasian anaknya" ya aku bisa apa? Kan masalah kehamilan bukan aku yang ngatur tapi yang di Atas, yang pasti yang ada sekarang harus dijaga sebaik mungkin karena sudah diamanahi Oleh Allah. ⁣
Kenapa gak KB? Hmm.. Kembali ke pilihan keluarga masing-masing aja sih, ada yang ema g pengen jarak anaknya dekat dan ada juga yang pengen punya anak 1 aja, kebetulan aku udah terbiasa lihat keluarga yang anaknya jarak dekat-dekat, kakak-kakak aku jaraknya 1.5tahun, kemudian anak-anaknya mereka juga jaraknya 1.5 tahun begitu juga teman-teman di kajian jarak anak 1-1.5 tahun itu biasa saja dan dijalani dengan sebaik mungkin oleh mereka. ⁣
Alhamdulillah waktu berjalan, sedikit demi sedikit bisa teratasi. Cuma sekarang aku udah gak bisa terlalu sering gendong Ibrahim, berat guyss. Perut aku juga sering sakit di bagian atas selangkangan, jadi tentu saja dokter dan bidan menyarankan untuk menguramgi angkat beban yang berat dan beban yang paling berat ya Ibrahim hahaha.⁣
MasyaAllah anak ini juga sekarang aktif banget, kalau di kasur udah tuu habis mamanya kena guling sana guling sini. Dan yang bikin inspirasi buat nulis ini sekarang karena beberapa kali hari ini dia nindihin perut aku kenceng banget sampai sakit beneran perut aku loh.⁣
Ga bisa marah dong aku ya, wong dia belum ngerti dan ya itu dunianya dia main sama aku tanpa tau isi perut mamanya wkwk.⁣
Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Rasanya hamil jarak dekat itu nikmat banget, senikmat itu rasa capek dan sakit yang jadi double. Mana lagi ditinggal suami pendidikan dan sekarang harus LDM dulu sampai aku melahirkan. Kalau kata orang Banjar itu "harit sorangan" hahaha. ⁣
Kalau kata orang-orang sih mumpung masih muda, dan sekalian aja capeknya, Jadi bisa santai waktu mereka udah gede gitu.⁣ Tapi emang bener secapek itu, buat yang ngurus sendirian emang perlu banyak dukungan semangat biar gak stress dalam menjalaninya.

Aku percaya kalau sekarang aku dikasih amanah untuk mengandung lagi berarti Allah tau aku sanggup untuk menjalaninya.⁣
Ibrahim disapih lebih awal mungkin karena rezekinya sampai situ saja, tapi pastinya ada rezeki yang lebih baik buat dia.⁣
Biidznillah masalah berat badan Ibrahim teratasi sejak dia aku sapih, rekor banget dalam sebulan kemarin dia naik 1kg lebih. Ibu mana kan yang gak seneng liat pertumbuhan anaknya segitu di saat sebelum-sebelumnya seret.⁣

Baca juga : menyapih Anak 13 Bulan Tanpa trauma
Tentu semuanya menjadi lebih mudah ketika kita bisa mensyukuri segala yang telah diberikan kepada kita, belajar menghargai kemampuan diri sendiri, menutup telinga atas omongan orang lain yang negatif dan gak musingin kehidupan orang lain yang sebenarnya juga kita cuma tahu dari sosial media mereka. Masing-masing orang tentu dapat ujian berbeda-beda, apalagi kehamilan, ada yang bisa menikmati dengan mudah dan tentu saja ada yang banyak rintangannya... Intinya kembali ke diri kita sendiri, apakah siap atau tidak?
(akhirnya ngelantur kemana-mana nih postingan wkwk) ⁣
Untuk ibu-ibu yang juga dalam masa kehamilan yang jaraknya dekat sama kakaknya, semangat yaa!  Kita pasti bisa melewatinya dengan sebaik mungkin, terus jaga kesehatan fisik dan mentalnya ya. ⁣
Xoxo⁣

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer