Surat Cinta Untuk Abah - #FBBkoloborasi

By Lidya Basrindu - 18.24



Bismillah...

Baru kali ini sejak bergabung dengan female Blogger Banjarmasin aku ikutan #FBBKoloborasi, dan bulan ini temanya FBB Koloborasi adalah tentang ayah.


Ngomong-ngomong tentang ayah bawaannya pasti mellow nih, kadang netes aja tuh air mata padahal gak kenapa-kenapa, bahkan bingung mau nulisnya gimana :') ya anaknya emang cengeng sih haha.

Sepanjang 21 tahun hidup aku mengenal satu orang ayah yang aku panggil abah, abah itu bahasa banjarnya ayah.

Jarak umur aku sama abah itu 45 tahun jadi dulu waktu aku masih kecil sering ditanyain orang anak atau cucu pak? Lucu juga ya kalau ingat dulu.
Jarak umur yang cukup jauh ini kadang bikin aku sama abah terjadi perdebatan dan perbedaan, karena ya itu jarak umur itu bikin gap yang cukup berpengaruh.
Bahkan karena itu juga sering bersinggungan karena perbedaan zaman, dan mungkin dulu sering banget secara ga sadar mulut ini nyakitin hati abah hiks.

Abah itu suka banget baca buku, hobinya ke toko buku dan di mana aja ada buku, di kamar, di ruang tamu, di ruang kerja, di mobil bahkan dulu di toilet juga ada hahaha.
Meskipun sekarang zaman sudah canggih, apa-apa tinggal googling, kalau abah pengen tau sesuatu selain googling beliau biasa pergi ke toko buku buat beli buku tentang hal yang pengen diketahui, jadi ya misalnya pengen tahu tentang ternak bebek ya beliau bakalan beli bukunya gitu.

Alhamdulillah di usia yang sekarang hampir 70 tahun, abah masih segar dan aktif kemana-mana, masih bisa ngajar, berorganisasi, berkebun, nyetir, jalan-jalan. Hal-hal yang kadang kurang disyukuri seorang anak dan kebanyakan menjadi penyesalan di kemudian hari karena kurang bersyukur atas orang tua yang masih bisa beraktivitas di usia senjanya. 


Salah satu hal yang bisa ditiru dari kebiasaan abah adalah, abah suka membaca dan suka belajar. Sepanjang hidup abah ga pernah berhenti belajar, kita yang muda ini kadang belajar ogah-ogahan kan? Padahal mereka yang lebih tua dari kita banyak sekali yang bersemangat untuk belajar terutama hal-hal yang baru.

Meskipun sekarang belum bisa memenuhi 1 keinginan abah bahwa aku harusnya bisa kerja dari dosen, semoga bisa selalu membahagian abah di hari tua ini.
Mudah-mudahan sakit yang sekarang abah jalani pun menjadi jalan penghapus dosa di masa lalu.

*ngetik sambil nangis* *ngetik sambil ngusap air mata*

Abah sayang, terima kasih selama ini sudah luar biasa memberikan yang terbaik gasan kami. Alhamdulillah dengan semua fasilitas yang abah bari selama ini ulun dimudahkan dalam menjalani hidup.
Terima kasih sudah menikahkan ulun di umur 21, alhamdulillah sekarang ulun sudah memiliki pasangan yang jua jadi abah dari anak ulun.
Semoga ulun bisa mendidik anak lelaki ulun dengan menanamkan sifat-sifat yang terbaik dari pian.
Ulun minta ampun kalau rancak menyakiti hati pian, mudahan ulun kawa membahagiakan pian lawan mama selalu :')
Amiin

*nangis lagi* 
*yang baca bingung*

Wkwk

Semoga kita semua yang masih memiliki orang tua dimudahkan untuk selalu membahagikan mereka dunia akhirat dan yang sudah ditinggalkan duluan jangan lupa doakan selalu mereka agar dilapangkan di alam kuburnya dan dimudahkan masuk ke surga-Nya. Amiin

  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. Aamiin, semoga kita semua dalam lindunganNya. MasyaaAllah salut sama Abah pian pian baca buku, keren hehe

    BalasHapus
  2. Subhanallah, dengan jarak yang cukup jauh dg abah, Mbak Lidya sangat beruntung masih bisa bersama beliau hingga saat ini. Semoga abah pian membaca surat ini dan menyadari bahwa bentuk cinta seorang anak itu beragam.

    BalasHapus
  3. Wah, mantap. Meski sudah lanjut usia tapi beliau tetap aktif beraktivitaa.

    BalasHapus
  4. Ulun hndk umpat nangis jua membacanya, hiks. Tos dulu kita sama2 cengeng, hihihi.
    Tos jw lawan abah pian nah sebagai sesama pecinta buku,hohoho

    BalasHapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer