Menyapih Anak 13 Bulan Tanpa Trauma

By Lidya Basrindu - 19.00

Menyapih bayi

Kok 13 bulan sudah disapih sih?
Hmm.. Sebenarnya gak pengen menyapih anak terlalu dini, karena hak dia menyusui kan sampai usia 24 bulan atau 2 tahun ya.
Tapi Allah berkehendak lain, jadi dia harus disapih karena mau punya adek.
Menyusui sampai adeknya lahiran pun sebenarnya tidak jadi masalah dan aku pengennya juga gitu, karena banyak juga kok ibu-ibu yang nursing tandem, jadi kakak dan adik sama-sama disusui ibunya dan sukses ASI semuanya.

Waktu ke dokter kandungan aku sempat konsultasi juga gimana baiknya dan dokter bilang gak ada masalah selama ibunya tidak merasakan kontraksi atau keluhan lainnya tapi sebaiknya memang harus disapih untuk menghindari hal-hal tersebut.

Ibrahim mulai dikenalin sama susu formula sejak umur 10 bulanan, tapi ya dikenalin aja, dikenalin sama dot dan rasa susu selain ASI mamanya, kenapa 10 bulan? Ya karena ketahuan hamil laginya waktu umur dia segitu haha.

Teruuss, aku gak rajin juga sih Bikinin susunya jadi ya sekedar ngenalin aja karena dianya juga lebih suka nyusu sama emaknya dan yaudah sampai dia umur setahunan emang nyusu sama aku aja. Dan dia ini juga tipe anak yang gak bisa tidur kalau gak nen dulu sama mamanya, jadi susah gitu loh mau ditidurin dengan cara lain.

*alasan pengen disapih*
Memasuki umur setahun lebih, dia nyusunya mulai ugal-ugalan dan posesif sama mamanya. Padahal kalau menurut pengalaman temen-temen yang jarak anaknya deket juga, ASI nya kan udah berubah rasa ya kalau udah hamil lagi, jadi kayaknya kemarin Ibrahim itu maksain nen sama mamanya meskipun rasa berubah, jadi dia suka marah-marah gitu loh kalau lagi disusuin sampai kadang aku ikutan emosi juga. Ya mungkin yang pernah dan lagi menjalani masa seperti aku juga tau rasanya gimana lah, se-melelahkan itu menjalaninya. Mana lagi hamil dan harus mengurus kakaknya yang posesif sekali.

Akhirnya pelan-pelan dia aku kasih susu formula lagi sebelum jam tidurnya tapi tetep sih waktu kemarin itu dia nyari aku buat nen dan jadi pengantar tidurnya dia. Dan kalau malam dia kebangun udah bisa dikasihin minum air putih atau susu formula.
Terus waktu aku liburan ke Riau beberapa waktu lalu dia udah bisa tidur sendiri gak pakai nen, cuma habis ngedot terus diayun-yun atau dielus dia bakalan tidur dengan sendirinya.
Tapi di hari-hari terakhir di sana dia sakit dan aku gak tega gak kasih dia ASI karena si ASI bikin dia lebih tenang gituuu.

Eh akhirnya keterusan nen lagi deh, yang ada hampir 2 minggu waktu itu aku sakit badan dan beberapa kali perut keram atau mungkin kontraksi ya karena dia gak mau lepas nen dan sungguh posesif sama aku. Benar-benar menguras emosi dan air mata huhuhu

Dan tiba-tiba dengan petunjuk Allah aku baca ig story teh Angela Fransisca tentang anaknya yang GTM dan memutuskan pengen ke dokter aja, terus dia konsultasi sama ustadzah dan si ustadzah bilang ngapain mau ke dokter? Udah minta tolong belum sama Allah.. Udah doa pakai asmaul husna belum?

Deg... Di situ aku keinget, aku sama sekali gak berdoa sama Allah tentang Ibrahim yang susah sekali lepas dari nen mamanya, malah pengen ke dokter, baca artikel, beli minyak ini beli minyak itu, akhirnya aku buka lagi kitab Asmaul Husna yang udah lama banget dibeli tapi gak dibaca hiks, aku catat nama-nama Allah beserta artinya di sana dan aku tempelin di dinding kamar biar bisa kebaca terus.

Aku sedih banget kalau ingat itu, terus biidznillah malamnya untuk pertama kali si Ibrahim bisa tidur malam tanpa nen sama sekali, cuma ngedot sambil dielus-elus dan didoain dengan menyebut asma Allah dan itu pules banget. Dia kebangun cuma sekali dan itupun juga tidur lagi setelah aku kasih dot.
Sesenang itu loh aku waktu, nyari-nyari solusi sama manusia sampai lupa minta solusinya sama Allah Rabb yang menciptakan kita semua :') 

Besoknya ternyata payudara aku mengeras dan sakit, terus aku coba deh nenin dia eh akhirnya keterangan seharian dan akhirnya malam dia tidur gak tenang dan selalu nyariin aku lagi.
Mama aku bilang udah lah kalau udah sekali dia bisa tidur tanpa nen, langsung aja disapihnya mumpung gampang gitu kan nyapihnya gak perlu dikasih yang sneh-aneh kayak orang-orang biar gak nyusu badan lagi.

Seterusnya dia bener-bener aku kasih dot aja meskipun dia masih ndusel-ndusel pengen nen tapi aku alihin dan aku ajak ngobrol sambil berdoa sama Allah minta mudahkan untuk menyapih Ibrahim dan minta dicukupkan Ibrahim hanya dengan susu formula.

Alhamdulillah sampai sekarang dia udah terbiasa minum susu formula dan ngedot, MasyaAllah sekarang malah gampang banget kalau mau nidurin dia, cukup dielus-elus dia udah bisa tidur, beda banget sama dulu susah minta ampun kalau mau tidur. Sekarang sih tidurnya sudah senyenyak itu dan gak banyak drama kayak dulu lagi.

*ritual setelah disapih* 
Jadinya sekarang ritual aku tiap malam adalah menyiapkan termos, botol minum, botol dot, kotak susunya di kamar. Jadi kalau kebangun tinggal gerak dikit udah bisa Bikinin susu deh.
Dan kalau keluar rumah jalan-jalan aku bawa beberapa kotak susu UHT yang kecil-kecil, jadi tinggal dirobek masukin ke dot kalau dia mau nyusu.
Kenapa gak bikin susu formula aja? Pertama ya karena ribet juga ya dan bawaannya jadi lebih banyak sementara aku pengen ringkes aja gitu haha.

Sekarang dia juga nyebut dot itu sebagai nen, dulu kan nen itu ya nyusu ke mamanya ya. Sekarang udah berubah tujuan tuh penyebutannya, kalau malam-malam kebangun ya dia nyebutnya nen atau sebelumnya dia bakalan ngeliatin meja samping kasur dan nunjuk kotak susu yang ada di meja.
Terus dibikinin, dia minum sambil dielus-elus gak lama tidur lagi deh.
Kalau sekarang sih dia cuma kebangun 1x sekitaran jam 2 malam terus nyenyak sampai pagi.

Tips menyapih itu sabar dan konsisten, ya sabar pelan-pelan kenalin susu formula, sabar karena biasanya kalau anak kebangun tinggal kasih nen sekarang harus Bikinin susu dulu haha ya sabar semua-muanya lah namanya juga punya anka kan haha, dan konsisten gak ngasih ASI lagi setelah sudah dia terbiasa dengan suus formula karena yang ada dia pasti bakal kembali ke kebiasaan lamanya dan kembali minta ASI sama mamanya.

Dan yang penting jangan lupa berdoa minta petunjuk, minta pertolongan, minta ampunan sama Allah.

Oiya kalau ditanya apakah Ibrahim trauma dengan sapihan saya? Tidak, alhamdulillah dia seakan ngerti kalau sekarang nen itu bukan sama mamanya lagi tapi ada di dot dan harus dibikinin dulu.
Dan tenang aja ya meskipun dia sudah gak nyusu langsung ke kita, dia tetap selengket dan sesaung itu kok ke ibunya ya namanya juga ibu gak mungkin cintanya berpaling ke yang lain, tsaah~

Selamat menikmati menyapih ibu-ibu! 

  • Share:

You Might Also Like

13 komentar

  1. Proses menyapih ini paling susah ya kata ibu-ibu yang mengalami, berbagai drama terjadi eiy katanya. Ada yg mudah tp ada juga yg susah banget.

    BalasHapus
  2. semoga sehat dan lancar ya hingga proses lahirannya mbak.

    BalasHapus
  3. emang yaaa kak, kalau urusan menyapih itu penuh perjuangan dan si kecil pasti punya dramanya sendiri yang bikin mommynya harus ekstra sabar.
    gk kebayang kalau nnt di posisi kakak. hehehe

    BalasHapus
  4. anakku kemarin berhenti nenen umur 21 bulan pas aku hamil lagi. alhamdulillah dianya sendiri yang mutusin berhenti jadinya nggak pakai drama. mungkin karena sehari-hari juga sudah lumayan jarang dia nenen langsung karena kalau siang minumnya uht. heu

    BalasHapus
  5. Ya Allah makasih banget Mba. Aku jadi benar-benar belajar. Kebetulan bulan depan si kecil 24 bulan mau belajar disapih. Deg deg kan mulai darimana. Untung baca artikel Mba hehe

    BalasHapus
  6. Gini ya perjuangan seorang ibu. Tugas seorang ibu itu emang bukan hanya mengandung 9 bulan, tp selama anak tersebut bertumbuh dan berkembang, menemaninya di setiap fase kehidupan.. tambah ilmu baru nh buat suatu saat menghadapi apa yg mba rasakan. Semangat😊

    BalasHapus
  7. Fase menyapih ini sangat berat untuk ibu dan anak.
    Dua kali menyapih, dua kali pula merasakan campur aduknya masa ini. Benar, bekalnya harus banyak sabar dan minta dimudahkan sama Alloh.

    BalasHapus
  8. masa menyapih juga toilet training bener2 petualangan bagi semua ibu. anakku dulu pas disapih bener-bener aku hindarkan dari nge-dot. karena aku pribadi pernah merasakan gak bisa lepas dari dot. jadi kuganti dengan sedotan/gelas yg ada lubang untuk minum. alhamdulillah anakku suka-suka aja. qadarullah, pas malam2 juga nggak pernah minta nenen. tapi nenen emaknya ni yg dipegangi haha,jadi bisa lanjut tidur dia.

    BalasHapus
  9. Aku dulu termasuk bkn tim menyapih dg cinta. Hahaha. Karena dulu agak depresi sm anak aku yg setahun Asi ekslusif n gak mau makan blass. Jd diakalin sm kapur kemarin. Dibilang nenennya bermasalah. akhirnya mau. Haha.

    BalasHapus
  10. Wah si Kakak udah mau punya adik lagi ya. Sama nih dengan anakku, walau sampai umur 14 bulan tetap saya kasih nen karena sepertinya saya aja yang nggak siap nyapihin dia sedini ini. Padahal udah sering ngerasa kontraksi kalau dia lagi nen karena udah hamil besar juga.

    BalasHapus
  11. Ternyata banyak sekali cerita mommy yang menyapih anak nya, ada yang pakai lipstik, pakai ini pakai itu alhasil ada yg berhasil ada yang zonk. Hihi.

    Ternyata sesulit ini menyapih anak, yang pasti harus sabar dan konsisten ya mbak kunci nya, setuju mbak harus ada usaha dan doa sama sang pencipta :))

    BalasHapus
  12. Proses menyapih anak memang kerap bikin drama yang menguras air mata. Semoga ananda, dan calon adiknya sehat ya.

    BalasHapus
  13. Proses menyapih anak memang Fase yang sangat berat untuk ibu dan anak.

    BalasHapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer