Anak Sungai dan Bekantan

By Lidya Basrindu - 02.30



Hai teman-teman semuanya!
Udah April aja yah sekarang malahan akhir April lagi, aku baru buka blog lagi dan nemuin post aku di awal tahun yang katanya mau jadi blogger produktif tahun ini tapi pada kenyataannya blog udah gak terjamah selama hampir 4 bulan.

Padahal yah selama 4 bulan itu banyak banget hal yang bisa diceritain disini, mulai dari diselingkuhin, deket sama orang mau nikah, gak sengaja jalan sama pacar orang sampai menghindari friendzone. Duh kayaknya pada gak enak banget ya? hahaha. Tapi enggak kok, banyak banget hal menyenangkan dan sangat berharga dibalik itu semua, ceileh.

Okay sesuai dengan judul posting kali ini aku mau cerita yang berhubungan dengan sungai dan bekantan. FYI, aku lahir dan besar di Banjarmasin Kota Seribu Sungai dimana dengan mudah kita bisa menemui sungai di sekitar kita dan aku suka banget sama suasana sungai meskipun gak bisa berenang di sungai hehe. Teman-teman ada yang suka sungai juga gak?

Anak kreatif photo IMG20160325172035_zpsyiytzxmm.jpg
Menikmati sore bersama anak-anak rumah kreatif di siring sungai martapura


Nah di akhir Maret dan awal April kemarin aku ada beberapa kegiatan yang berlokasi di sungai mulai dari jalan-jalan menyurusi sungai Martapura, shooting TV dan film dokumenter, patroli sambil nyetirin speedboat sampai aksi bersih-bersih sungai dan semua ini menghasilkan kulit aku menjadi semakin gosong kayak anak sungai gitu hahaha dan beberapa dari itu berkaitan dengan Bekantan.

Bersih sungai photo IMG_20160403_074900_zpslks9gekz.jpg
bersih-bersih sungai pada hari bumi

Anak sungai photo IMG20160401171403_zps1wi8fnxg.jpg


 photo IMG20160330174720_zpsnjf1t9za.jpg
patroli sekalian shooting dokumenter

Rescue bekantan photo 1459666805565_zpssttjttpp.jpg
patroli kawasan konservasi 


ngomong-ngomong bekantan, teman-teman udah kenal sama bekantan belum? itu loh maskotnya Dufan itu yang hidungnya gede dan panjang? nah kalau belum kenal, aku bakalan kenalin teman-teman sama bekantan.

Bekantan jantan photo IMG20160326080957_zpswql2pirp.jpg


Jadi Bekantan atau dengan nama latin Nasalis Larvatus atau sebutan lainnya probosic monkey itu adalah primata asli Pulau Kalimantan dan tidak terdapat di daerah lain selain Kalimantan, bekantan ini juga maskot resminya dari Provinsi Kalimantan Selatan. Si bekantan ini sekarang statusnya dilindungi karena sudah hampir punah karena maraknya perburuan untuk dijualbeli, kerusakan hutan dan terdesaknya habitat dari Bekantan ini.

sejak 2015 lalu aku bergabung di Sahabat Bekantan Indonesia untuk membantu melestarikan dan menyuarakan suara kepedulian terhadap bekantan. Disana kita melakukan rehabilitasi dan konservasi terhadap bekantan dan primata khas serta satwa lainnya yang juga statusnya dilindungi.

Bayi bekantan photo IMG20160403095746_zpsbcjswadb.jpg
bayi bekantan 


Yuk teman-teman bantu suarakan  kepedulian terhadap bekantan, caranya mudah kok. Cukup laporkan apabila menemui oknum yang memperjualbelikan atau memelihara bekantan, posting kepedulian kalian terhadap bekantan di social media kalian, dan jagalah kebersihan lingkungan terutama kebersihan sungai karena bekantan hidup di hutan-hutan rawa dan hutan bakau di sekitaran sungai.

Anak bekantan photo IMG20160403103423_zpsrkxxlebq.jpg
bekantan anak


btw aku baru ganti template blog loh, gimana menurut kalian? kasih komentar di comment box ya teman-teman.

  • Share:

You Might Also Like

24 komentar

  1. Bekantan itu primata asli pulau kalimantan ya? Wah keren indonesia!

    Ngomong2 seribu sungai, emang beneran ada seribu ya sungainya... hohoho

    Wah.. Udah 4 bukan tidak terjamah blog ini. Pantas aja udah mulai banyak sawang. Wkwkwk
    Ayo dong, terus semangat ngeblog. Kita buat makin seru lagi blogger indonesia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak bekantan itu primata asli Kalimantan bisa sih ditemuin di daerah lain tapi di kebun binatang hehe.

      ya pepatah aja gitu kak, tapi emang sungainya disini banyak kak. Jalan kemana aja pasti liatnya sungai loh.

      SIaaaaap ini sekarang semangatnya lagi berkobar loh

      Hapus
  2. Bekantan nama kerennya monyet Belanda, bener kan?
    Eh salam kenal ya kak..

    Wah 4 bulan gak ngeblog itu udah lama banget ya, kalau halaman rumah sudah ditumbuhi rumput liar tuh. Padahal selama 4 bulan itu pengalamannya seru-seru lho, tapi ya kalau sibuk ya gak bisa memaksa sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup bener banget jadi ada legendanya bilang kalau bekantan itu adalah para tentara Belanda yang dikutung jadi kera makanya hidungnya mancung haha.

      salam kenal juga yaaa,

      sebenarnya sih sesibuk apapun kita masih bisa nyempatin ngeblog kak, tapi mungkin kurang niat dan semangat kali yah haha

      Hapus
  3. enak banget bekantan nyender di pangkuan kamu Lid hahaha

    aku tahu sih bekantan di tipi-tipi sering nongol apalgi di NGO TV. sering muncul di tipi luar dan hampir jarang muncul di tipi indo. mungkin kalau di daerah mah sering kali yah..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gitu kan emang yang unik-unik itu lebih sering ke ekspos di luar daripada di dalam negeri sendiri.
      makanya tugas kita sebagai blogger buat ngasih tau dunia bahwa Indonesia itu luar biasa :D

      Hapus
  4. Bekatannya unyuuuu!!
    By the way, aku gatau deh tiap ada sungai pasti aku nengok. Kaya ada sesuatu yg menarikku utk lihat sungainya. Apalagi kalo di tempat kamu, dikit2 aku balal nengokin sungai. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin itu adalah panggilan alam kak wkwkkw

      Hapus
  5. Haloo, welcome back yaa. Ayo setelah postingan ini, nanti semoga banyak postingan cerita-cerita lainnya ya. Kan sayang banget tuh banyak pengalaman hidup yang seru tapi belum ditulis di blog hehe.

    Aku juga suka sungai nih kak, tapi di kotaku Surabaya sungainya pada kotor semua. Jadi ya sama aja nggak bisa berenang di sungainya hehe.

    Wahh, lucu banget yaa Bekantannya, apalagi yang masih bayi itu unyu-unyu banget. Semoga populasinya tidak punah yaa karena itu juga merupakan aset milik Indonesia juga, bahkan sampai jadi maskot di kota kamu yaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih doain aku kembali istqomah menjadi blogger ya hahaha

      alhamdulillah nih kalau di banjarmasin sungainya udah 80% bersih dan selalu digalakkan mengenai pentingnya kebersihan sungai.Semoga di Sby cepat bisa bersih juga ya sungainya.

      Amiin, bantu suarakan kepedulian terhadap binatang langka juga yaa

      Hapus
  6. Itu kok kayak bayi ya. Ih unyu banget. Itu bisa gigit gak bekantannya. Ternyata hewan jenis kera banyak ya jenisnya. Ini harus dilestarikan nih, hewan unyu gini kok diburu. Biarin mereka hidup lah. Mari cintai binatang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu emang bayi bekantan.
      bisa sih kalau dia dalam keadaan terganggu gitu tapi bekantan sendiri sebenarnya hewan yang pemalu jadi jarang banget lah sampai bekantannya gigit.
      iya karena ada mitos2 gitu yang bikin binatang ini diburu

      Hapus
  7. Templatenya keren, simple. Tapi nama authornya kok belum keganti nama kamu ya?

    Btw bayi bekantannya lucuu, hidungnya belum gede yah hehee.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih gak bisa keganti, tapi kayaknya aku mau ganti template lagi deh nyari yang lebih simple lagi haha

      Hapus
  8. Kegiatannya seru banger ya kelihatannya. Klw ngomongin soal bekantan, bkan cuma primata saja deh, perasaan ada ayam bekantan *atau cuma perasaan.

    Oh iya, 4 bulan itu lma banget ya kayaknya. Semangat ya nge-blognya.

    Aku follow ya blognya, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayam betutu atau ayam bekakak kali ya? itu nama masakan kan tapi? hahaha

      Siapp thankyou buat semangat dan follownyaa

      Hapus
  9. mantap banar blog mbak niya, asa handak bakanalan nah bulihlah? kunjungi blog ulun lamun bulih lah

    BalasHapus
  10. We... bekantan, di wadah ulun rancak sesekali masih ada bekantan lewat di jalan-jalan. Maklum, di pinggir-pinggir jalan wadah ulun masih banyak hutan kak ai, di Marabahan tepatnya.

    Sebagai orang Banua kita dasar harus melestarikan bekantan sekira jangan sampai punah, kayapa kisah munnya Maskot Kalsel Bekantan tapi anak cucu kita kada tau kayapa rupa bekantan di dunia nyata, melihati di foto wan video aja. Jangan sampai kaitu ._.

    Oh inggih, ulun bediam parak sungai tapi kada bisa bekunyung juga xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah senangnya masih bisa liat bekantan secara bebas.

      Ya benar sekali, pokoknya kita harus menyuarkan kepedulian terhadap bekantan lah sebagai warga banua!

      hahaha sama donggg

      Hapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer