Wadai Cincin Banjar

By Lidya Basrindu - 17.34

selamat pagi hari Minggu semuanya!!!
semangat dong ya pastinya semua kalau udah ketemu weekend hihihi

hari Minggu seperti biasanya selalu sama keluarga. 

hari ini aku mau ngenalin salah satu anggota keluarga.... bukan anggota keluarga aku sih tapi anggota dari keluarga wadai khas banjar gitu hehehe

nah hari ini kita kenalan sama wadai CINCIN yuk. 
wadai dalam bahasa banjar berarti kue. 

wadai cincin ini termasuk dalam wadai41. wadai 41 adalah sebutan untuk puluhan jenis wadai khas banjar yang biasanya disajikan dalam acara-acara kebudayaan atau keagamaan serta acara pernikahn juga. 

dulu wadai41 adalah wadai wadai yang dijadikan sesajen dizaman kerajaan dipa sebelum Islam masuk ke tanah Banjar.
jadi di setiap wadai memiliki arti di balik warna-warnanya.
putih : kebaikan
merah : keberanian
hijau : kemakmuran
kuning : kemulian / kejayaan

sekarang wadai41 sudah menjadi jajanan khas banjar yang bisa ditemukan dengan mudah di pusat-pusat jajanan khas banjar atau di pasar-pasar tradisional. 

nah wadai cincin ini udah jadi salah satu wadai favorite aku dari kecil. pokoknya dari dulu kalau ketemu wadai cincin langsung beli atau misalnya mamah ke pasar minta dibeliinnya wadai cincin. 





wadai cincin ini didonimasi bahan tepung beras, kelapa dan gula merah. pembuatan adonannya pun memakan waktu cukup lama sekitar 8 jam dan setelah itu baru adonan dibentuk menyerupai cincin-cincin lalu digoreng. 

wadai cincin ini termasuk dalam jenis wadai basah, memiliki tekstur keras dari luar tapi kalau udah digigit dalamnya lembut gitu. rasanya itu manis, agak asin terus renyah gitu, agak susah sih mau jelasin gimana rasanya. pokoknya enak lah hahaha

bentuknya gak persis kayak cincin sih, tapi lebih kayak 4cincin yang kegabung jadi satu gitu. 
warnanya coklat kemerahan karena berbahan gula merah ya. kalau menurut sejarah berarti kue itu termasuk yang melambangkan keberanian. 



pokoknya kalau ke banjarmasin mesti banget nyoba makan ini wadai. recommended by me.
happy weekend ya semuanya! oh iya kasih tau aku rencana kalian hari ini ya di comment box. dadahhh!!! 

  • Share:

You Might Also Like

50 komentar

  1. Lidya kalo dilamar pakai wadai cincin kah lid?

    BalasHapus
    Balasan
    1. huahahahaha lamar aku us lamar akuuuu
      dalam wadai cincinnya ada cincin amas hakun ai olon

      Hapus
    2. Kada wani ulun melamar Galuh Banjar... Ulun ini apa ada, waluh wara..

      Hapus
    3. mungkin suatu saat galuh dan waluh akan berjodoh menjadi gangan waluh.
      us bulik us

      Hapus
  2. ulun ketuju banar jua makan ini cill aii :3
    tukarkan cillll sii cilll...

    BalasHapus
    Balasan
    1. nukar di kopetope ada ai sako ding ai hahaha
      himungnya ai ulun di comment blogger luar biasa nih

      Hapus
  3. jadi, ini yang namanya Wadai Cincin...
    hem..
    kayak donat ya...
    tapi lain bentuk, lain rasa, dan ngga ada mesisnya...

    tapi suwer, aku jadi ingin nyoba ngerasain.. keliatannya enak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. rasanya jauh beda sama donat. soalnya beda bahan pembuatannya juga hehe

      ayo dong ke banajrmasin biar bisa icip icip wadai cincin

      Hapus
  4. Wah ditempatku ada yg mirip kek wadai cincin, kami sebutnya kue roda. Haha.. Tapi beda sih, wadai cincin sama kek roti gitu ya? Kalo kue roda malah kayak keripik manis. Haha.. :D

    Wah, kui ini sejak islam masuk banjar ya? Lama bangett. Di tiap kota pasti ada satu atau dua jenis kue yang udah ada dari zaman penyebaran agama islam. Penyebaran agama islam di indonesia khususnya di setiap daerah emang unik-unik. Hehe.. :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. mungkin sejenis sama kue roda hihi
      ini bukan kek roti juga sih, kue kering juga bukan. yaaa kue basah gak juga. biskuit bukan juga hahhaa

      kira2 sih sudah ada sejak zaman hindu kalau lihat di sejarahnya.

      iya bener kata kamu cara penyebaran islam emang unik2 nyesuain sama daerahnya

      Hapus
  5. Kalo bhs Jawa, Madura, Betawi, Sunda, sama Batak meskipun engga ngerti tapi ada beberapa kata yg mirip satu sama lain yah, tapi pas baca komentar2 di atas ini bahasa apa sih. Ahaha

    Wadai cincin. Bentuknya menurut aku lebih mirip kancing baju? Iya gak sih. Terus kalo aku liat2 tekstur kuenya, rasanya mungkin agak mirip sama kue apa gitu namanya haha. Aku lupa, tapi kyknya sama sih meskipun bentuknya beda

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha gitu amat sih huda
      dimananya pian kada paham bahasa banjar? ulun lajari nah hakun lah pian?
      (dimananya kamu gak paham bahasa banjar, aku ajarin yuk. mau gak kamunya?)
      ini bahasa banjar dik huda, banjar itu suku asli kota banjarmasin kalimantan selatan hihi

      iya agak mirip sih sama kancing baju, sama bros juga mirip, sama kamu juga mirip (oke yg terakhir enggak)

      hahaha iya deh iya mirip rasanya sama kue yang kamu lupa namanya itu

      Hapus
  6. Wadai itu aku pikir Wadah (dalam bahasa Jawa) artinya tempat. eh ternyata wadai cincin itu kue wkwkkwkwkw
    kayaknya enak tuh :)
    pengin deh ke Banjar ngincipin tu si wadai cincin
    ternyata warna kuenya mengandung filosofi makna yg dalam ya, baru tau aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. di bahasa banjar wadah artinya juga tempat kok kak mei jadi gak salah salah banget wkwk

      ayo diicip icip wadainya ke banjar kak.
      iya kak aku juga baru tau waktu mau ngepost ini :')

      Hapus
  7. Wadai cincin itu kok mirip sama kue cincin yang suka dibikin orang2 sunda ya? Enak deh, tampilannya mirip kue kipas gitu deh hihi kirim sini dong kak ke akuuu :p :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya emang sama deh kuenya sama wadai cincin dek.
      aku barusan googling dan emang mirip. sebutan lainnya kue ali agrem kan? hihi
      ayuk dah aku kirim pake ti*ki atau jn*e ya hihih

      Hapus
  8. wah, ini banyak di kampung ku lid. kue cincin. hehe
    di kampung ku banyak orang banjar soalnya, jadi gampang banget nemuin kue ini. harganya juga gak mahal. bener banget, kue ini enak. asli deh. dari kecil aku udah suka banget sama kue ini, sekarang pas diperantauan gak pernah nemu lagi kue ini. pas pulkam baru bisa nemu. dan sekarang baru tau kalau kue ini melambangkan keberanian. jadi keinget dan jadi kepingin nih. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kampungnya rita dimana?
      iya ini kue termasuk murah loh harganya, yg barusan aku beli harganya 750rupiah satu bijinya. paling mahal orang disini jual 1500 buat kue cincinnya
      tuhkan kuenya emang enak hahaha

      ayo pulkam atau sekalian ke banjarmasin aja biar bisa makan cincin lagi hihihi

      Hapus
  9. ooh wadai itu artinya kue yak ? baru tau gue -_- gue kirain wadai cincin itu wadah kue ? haha
    Iya tuh, dikampung gue juga banyak kue kek gitu, ccuma yah gue gaak tau nama kuenya apa ._. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya wadai artinya kue, maaf ya kalau penejlasan aku kurang jelas.
      kampungnya willy dimana nih? mungkin ini emang kue yg sama di kampung km hehehe

      Hapus
  10. kebayang musti bikin kue ini 8 jam. ajib gilaaakkk...

    ibu aku pernah tingal di banjar dulu, aku kayaknya pernah makan kue ini tapi di beli. bukan di buat.

    btw kaayaknya ini pertama kali aku BW kesini deh. salam kenal ya.

    yuk saling follow:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. katanya sih nungguin adonannya biar nyatu sampai 8jam gitu. amazing banget

      wah brp lama ibunya tinggal di banjar? ada keturunan banjar kah?

      iya aku juga ga pernah bikin ini kue, dari dulu beli terus hihihi

      okay rishaa

      Hapus
  11. oalah wadai itu bahasa banjar nya dari kue. eh berarti wadai cincin ini juga termasuk kue yang istimewa yaa soalnya termasuk wadai 41 juga, dan wadai cincin ini berarti juga sudah ada sejak zaman kerajaan dulu yaa. saking istimewanya juga sampai proses pembuatannya aja memakan waktu 8 jam. kereeen.

    wadai cincin ini bentuknya kayak 4 cincin yang digabung jadi satu, bener kata si huda, bentuknya jadi mirip seperti kancing baju. kenapa kok ga dinamain wadai kancing aja yaa wkwk.

    tapi kalo di lihat dari tekstur dan warnanya aja udah menggugah selera, apalagi tekstur nya keras di luar lembut di dalam hmmm minta dong kak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang 8 jam itu waktu nunggu adonannya menyatu gitu.
      iya keren abis kan hahaha

      dan daritadi aku mikirin kenapa pada bilang mirip kancing. dan baru kepikiran kenapa. astaghfirullaaahhh

      ayo ke banjarmasin dulu dong aku traktirin ini kue deh hahaha

      Hapus
  12. wadai..
    gue kirain apaan , eh ternyata itu kue... kayak nama merk kosmetik ya, eh itu wardah dink.

    berapaan harganya kalo di sana? paketin kesini bisa kali ya, pake JNE haha

    kalo gue liat sih, bentuknya gak beda jauh sama biskuit kalengan yang dari denmark, tapi gue lupa namanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehehehe bang edotz kayaknya pengguna wardah nih~

      harganya 750rp doang bang satunya, paling mahal juga 1500. ayo deh aku paketin minta alamatnya ya bang edotzzz

      haha iya iya beda tipis lah bentuknya sama itu biskuit

      Hapus
  13. Oh namanya wadai toh, itu khas banjar?? soalnya di tepat gue, di sumatera juga ada kue kayak gitu... jadi kue wadai itu nggak asing lagi bagi gue..hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya cincin, wadai itu artinya kue kakaks~
      jadi bukan kue wadai hihihi
      iya kayaknya banyak di daerah lain juga tapi dalam sajian dan nama yg beda ya

      Hapus
  14. wadai..
    Indonesia emang kaya banget, ya.. banyak suku, budaya, rumah adat, bahasa, lagu, dan yang ini, makanan khas. kayaknya enak sih, emang.
    kalau main ke sana kudu nyobain ini. tapi Kalimantan Selatan - Jawa Timur itu kayak.e deket banget -_-

    bahasanya yang komen paling atas itu ngga ngerti sama sekali :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kudu banget nyobain, sering-sering lah main ke blog aku semakin sering juga liat makanan2 khas banjar hahaha

      engga kok bahasa banjar mudah dimengerti kok, itu aku aja agak aku slenge-slengein bahasanya.

      itu ceritanya aku lagi becanda.
      ceritanya dia mau ngelamar aku pakai kue cincin gitu hahaha

      Hapus
  15. Eh, kalau di Samarinda kayak gitu namanya cucur. Komposisinya juga sama cuman. nggak bolong bolong kayak gitu.. wadai cincin sama kue cucur itu beda nggak sih?

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda kuh sama kue cucur. di banjar juga ada kue cucur, rasanya beda kuh. kue cucur tipis, terus adonannya beda sama kue cincin.
      kue cucur juga lebih berminyak gitu kan?
      di samarinda banyak orang banjar kan kuh? kalo mau coba cari aja di orang Banjar disana hahaha

      Hapus
  16. Rasanya manisan gitu kan, pernah liat nih. tapi lupa saya pernah cobain gak ya?? pernah kayanya hehehe, mau dong kirim kesini.. :3

    kalo disini kueh kayak gitu cara makannya di sobek sedikit-sedikit gitu.. kasian emang buat susah susah, ehh cara makannya di sobek dikit-dikit.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. manis iya asin iya renyah iya rasanya hihihi.
      ayooo pernah nyoba dimanaaaa

      sama sih disini biasanya orang pada suka nyobek juga, akunya aja suka langsung gigit hahaha

      Hapus
    2. Gatau mba, oleh-oleh kalo gasalah..
      Haha, makannya langsung aja nih.

      Hapus
  17. Ternyata masyarakat Banjar nyebut kue sebagai Wadai... Uh, aku kirain Wadai itu semacam bahasa alay baru... kan alay bahasanya suka aneh2 gak jelas gitu... Ternyata bahasa di Banjar ya... Untunglah. Inilah hebatnya Indonesia... Kita punya banyak bahasa dari berbagai daerah... Mungkin di luar banjar kue disebut lain ya...

    Eh, jadi Wadai Cincin itu bisa dibuat dengan berbagai warna ya...? Dan setiap warna memiliki arti masing - masing ? Apa satu kue banyak warna, ato satu kue satu warna ? Bisa dibuat warna - warni gak ? kan asik tuh kalau 1 kue dibuat banyak warna, merah, kuning, hijau, putih, biar semua maknanya jadi satu...

    hmmm... Dilihat dari penampakan si Wadai Cincin... kayaknya masuk dalam target makanan yang wajib di buru kalau ke Kalimantan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh jadi tampang aku keliatannya alay gitu ya? oh gitu ohh....

      hehe engga kok warna kue cincin dari dulu sampai sekarang masih sama merah, merah disini bukan merah beneran ya tapi warna merah yang di dapat dari gula merah jadi hasil akhirnya coklat gitu.

      gak pernah ada yang rubah2 warna wadai41 sih dari dulu, kayak ada pakemnya mungkin hehehe

      iya dong mesti banget kalau ke kalimantan selatan beli ini kue, dijamin suka :3

      Hapus
  18. kalau di sidoarjo mungkin sejenis cucur kali ya, kalau disana berlubang.


    kebanyakan emang jajanan dibuat sesajin se... salah satunya yang paling sakral adalah kue apem :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. beda lagi kak sama kue cucur, di banjar juga ada kue cucur. beda bahannya kak.

      iya lebih tepatnya kue sesajen zaman dulu sekarang udha jadi jajanan populer hehe
      iya bener banget di banjar juga apam sakral kak

      Hapus
  19. Kunjungan perdana nih di blog admilidyasari.blogspot.com
    Ulun urang banjar jua :) blogger baru nah..

    Dulu waktu halus kda ktuju ulun lwan wadai cincin nih, tapi wahini amun ada wadai cincin di acara atau apakah, hantup tarus :D

    Bagus bloggnya kak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo ading nafarin :)
      selamat belajar main blog lahhhh.

      inggih ini wadainya nyaman banar kalo

      makasih adiiing

      Hapus
  20. oohhh aku baru tau kalo ada kue yang kayak gini.. ada filosofinya juga..

    bisa buat oleh-oleh nih kalo lagi ke Banjar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya biasanya tiap kue-kue tradisional gitu ada filosofinya hehe

      ayo kalo ke banjar aku trajtirin kue cincin deh hihihi

      Hapus
  21. hahaha jdi laper nih kalo mbahas wadai wadai pas waktu perut gue keroncongan hehehe
    lempar satu buat gue dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. dilempar lempar ntar jatoh dong wadainya hahaha

      Hapus
  22. pengen nyobain. pasti manis wadai = badai = banget u.u

    BalasHapus
  23. hmmm wadai cincin itu enak bangetttt, aku lama tinggal di banjar semenjak aku nikah karena suamiku orang banjar,, itu kue favorit aku selain apam barabai...sekarang di jawa jadi gak pernah makan kue itu lagi, tapi bisa bikin sendiri kok :)

    BalasHapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer