Ayo bikin sasirangan

By Lidya Basrindu - 23.43

Gedung Bpost, Minggu 10 November 2013

Pelatihan Pembuatan kain Sasirangan oleh Komunitas Pencinta Sasirangan.

Allrighhhttt, jadi aku mau nyeritain gimana serunya minggu kemaren aku sama temen-temen dari Nanang Galuh Banjar ikutan bikin kain sasirangan.

tapiii sebelum aku cerita gimana acaranya, aku mau kasih tau dulu apa sih yang namanya Sasirangan itu sendiri? udah pada tau? atau pada belum tau? okedeh yuk mari aku ceritain.

Jadi yang namanya kain sasirangan itu adalah kain khas dari provinsi Kalimantan Selatan, asal nama kain sasirangan ini berasal dari kata "sa" yang berarti satu dan "sirang" yang berarti jelulur. jadi sesuai dengan proses pembuatannya yaitu:
1. Pemotongan Kain
2. Pembuatan Pola / Motif di kain
3. Kain dijahit / dijelujur
4. Pembersihan Kain.
5. Pemberian warna
6. Pelepasan jahitan
7. Pencucian
8. Pengeringan

dan kain ini totally handmade lohhhh tanpa ada bantuan mesin sama sekali dalam proses pembuatannya, murni dikerjakan dengan tangan.

sekarang aku prihatin banget sama masuknya sasirangan printing ke daerah aku, dan sudah banyak banget dijual di pasaran, adanya sasirangan printing ini sama aja dengan ga ngerhargain karya handmade banua sendiri :( dan di pasaran harganya juga kurang lebih sama sasirangan yang handmade, dan bisa aja kan orang yang ga ngerti sama sasirangan beli yang printing? oh iya sasirangan yang hadmade dan printing gampang kok dibedainnya, kalo yang printing motifnya keliatan lebih rapi (sama rata) kemudian warnanya relatif lebih cerah dan terang serta kualitas kainnya gituuu, nah kalau yang handmade diliat sekali juga udah keliatan dari motifnya dan warnanya gituu. hihi

oh iya aku juga prihatin sama orang-orang yang bilang harga kain sasirangan ga sesuai sama kualitasnya, padahal yaaaah bikin kain sasirangan itu rumitnya minta ampun, dan totally handmade. bikinan tangan langsung loh, aku aja buat bikin sapu tangan sasirangan udah ngos-ngosan :") jadi kepada siapapun itu yang selama ini kurang menghargai sasirangan dan barang handmade lainnya mungkin kalian harus mencoba menjadi pengrajinnya dulu. dan lagi ya barang handmade itu ga bakalan ada yang sama, meskipun motifnya sama pasti ada beda-bedanya dikit. dan itu artinya cuma kita yang punya hahaha (apasih)

harga sasirangan itu terjangkau kok, untuk yang paling murah berkisar di harga 70,000 dengan kain selebar 2meter. harga yang cukup murah kan buat sebuah karya handmade?

nah untuk aktivitas yang aku lakuin di acara kemaren boleh diliat di foto-foto di bawah ini ya guys!



menjelujur pola ini termasuk aktivitas yang sangat menguji kesabaran, semakin rumit pola yang kita buat maka akan semakin rumit juga penjelulujuran polanya. aku aja nih sempet ga pengen makan demin menjelujur kain hahaha 


nah menyisit jahitan ini bagian terpenting juga dalam pembuatan sasirangan, semakin kuat kita sisit (tarik jahitannya) maka akan semakin bagus corak yang akan keluar pada kainnya tersebut. 
untuk pewarnaan sendiri itu cukup rumit loh, semakin banyak warna yang diinginkan maka akan semakin lama juga proses pewarnaaanya. 

untuk menjadi seorang pengrajin sasirangan yang diperlukan adalah: ketekunan, kesabaran, dan kerapian. karenaaa kalo 3 hal itu ga diterapin maka yang terjadi adalah hasil sasirangan yang kurang bagus dan tidak rapi :3


di acara kemaren turut berpartisipasi 2 warga korea selatan yang aku lupa namanya, mereka sangat excited dalam pembuatan kain sasirangan ini loh, dan salah satu dari mereka memenangkan lombanya! karena apa? karena hasil dari kain sasirangannya sangat rapi dan mengesankan, dia rela ga makan waktu istirahat saking serunya ngejelujur kainnya hihi


rok yang aku pake difoto dibawah ini, menurut sang narasumber kainnya termasuk sasirangan yang rumit saat diolah menjadi sasirangan, karena memerlukan banyak pewarnaan dan kalau salah-salah gagal deh hihi dan kata temen-temen sama penjualnya kemaren ini kainnya kayak rainbow cake haha



udah dulu ya penjelasan singkatnya hahaha. kalau mau tau lebih jauh tentang sasirangan yuk ah datang ke Banjarmasin ;)

  • Share:

You Might Also Like

39 komentar

  1. wah aku malah baru tau sasarangan itu...

    kayak sejenis batik celup gitu bukan ya??


    wah iya keren tuh rok kamu kayak raibow cake.. jadi laper. hihihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang udah kenal sama yg namanya sasirangan ya hihi

      iya ini proses pewarnannya dengan dicelup, bedanya sasirangan ga dilukis :D

      Hihi iya hasil pengrajin yg super kreatif, Ayo kalo laper makan dong

      Hapus
  2. Keren ya kainnya. Sayang kemarin pas backpackeran ke Sulse belum sempat beli. Maklum, duit cekak (baca hemat:D).

    Semoga suatu saat bisa ke sana dan beli kainnya + ikut proses buatnya yang keren dan rumit itu.:)

    Sukses ya untuk acaranya. Tetap semangat nulis dan rapikan EYD nya. *teteup ngiritk mah:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya Kalsel kak, Kalo di sulsel beda kain khasnya lagi hihi

      Amiiin, Ntar kalo ke banjarmasin kontak Aku aja kak ntar siap deh jd tourguidenya hehe

      Terimakasiiih, Haha iya maafkan kekurangan sayaa

      Hapus
  3. Waktu SMP aku juga pernah ngerjain tugas Kesenian. Kita disuruh nyari batu-batu kecil yang bakal dibundelin (?) ke kain putih trus dicelupin ke pewarna. Ntar karet yang ngikat batunya dilepas, terbentuklah pola-pola dari bundelan (?) batu tadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi mirip mirip ya sama proses pembuatan sasirangan

      Hapus
  4. mirip banget kaya batik yah, di celup-celup kaya oreo gitu hahaha

    namanya terdengar asing ditelinga, itu kainnya cuma seuprit?? atau ada yang lebarnya juga??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bisa disebut batiknya kalsel sih hihi, Bedanya sasirangan ga dilukis pake lilin kayak batik hihi

      Sekarang udah ga asing lagi kan? Hehe
      Biasanya orang jual per2meter, Kalo yg aku foto itu hasil pelatihannya hihi

      Hapus
  5. Sasirangan. baru tau nih. jujur belum seberapa ngeh sama bentuknya. mungkin bakal gugling lagi deh biar lebih paham. orang Korea aja excited bgt sama kebudayaan kita. kitanya sendiri malah cuek. kalo di akui negara lain baru ribut. nice info Lidya!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekarang udah Tau kaaan.
      Bentuknya? Motifnya? Kalo motifnya macem2 dan bisa diliat di baju yg aku pake sama temen2 di foto di atas. Warna warni gitu hihi

      Maaf ya kalo infonya kurang jelas hehehe, Yuk jangan cuek cuek sama budaya kita sendiri. Thankyou elang!

      Hapus
  6. sekilas kayak batik, tapi cara pembuatannya beda. pada proses pewarnaannya aja yang sama. menurutku harga 70ribu 2 meter itu wajar melihat dari proses pembuatannya. kan emang kita sendiri yang harus bangga dengan produk lokal bisa dikenal masyarakat luas. tapi jujur aja dari dulu cuma tahunya batik dan baru denger kain sasaringan. dengan tulisan ini jadi banyak orang yang tahu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kalo bisa dibilang sih ini batikya kalimantan selatan gitu, bedanya di proses pembuatannya ;)
      yay bener banget bangga sama hasil olahan lokal sama dengan menghargai diri kita sendiri lohhh hihi
      waaaah alhamdulillah sekarang udah tau dong yang namanya sasirangan hehehe

      Hapus
  7. baru tahu yang namanya sasaringan dari postingan ini.. jadi itu sejenis kain khas prov kalsel .. sekilas memang mirip batik yah.. jadi salah satu prosesnya itu pewarnaan dengan di celupin yah.. hm kalau di liat sih simple prosesnya cuma kalau terjun langsung baru terasa ribetnya.. hmm penasaran itu warnanya pake bahan apa biar bs tahan gtu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sasirangan khas kalsel hihi
      ya batik juga sih kalo bisa dibilang, batiknya kalsel
      bener banget dulu aku nganggapnya juga biasa aja eh ternyata waktu dicoba rumit abis hahaha
      warnanya ada yg warna sintetis ada yg pewarna alami, biar tahan warnanya ga dijemur di panas matahari langsung gituu

      Hapus
  8. dulu wkt jaman pelajaran sd ada deh..dulu bikinnya di celup pake sepuan kodok..trus motifnya bisa dari batu2 gitu diiket..pake kaos bekas warna putih
    cuma wkt sd gk wajib buat ini soalnya susah kata guru nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sepuan kodok? baru denger hihi
      kain tie-dye sih bisa dibilangnya, yup bikinnya emang susah banget

      Hapus
    2. masa sih gak pernah denger... :) ituloh yang kadang buat jadi pewarna makanan berbahaya..(itu pewarna textil) tp orang kadang abang2 yg jual makanan pernah di wawancaraiin di reportase investigasi trans tv ..sering banget kok di himbau untuk gk boleh pake pewarna itu buat makanan

      Hapus
    3. iya belum pernah denger hehe
      atau aku yg gak ngeh mungkin ya, biasanya ngedengerin nama pewarnanya yg asli ga ngeh sama nama alias aliasannya hihihihi

      Hapus
  9. eh pernah nih waktu SMA aku buat ginian ama temen, tapi baru tau skg kalo namanya sasirangan hahhaha.. aku taunya mbatik celup ajah udah hehehe... unik gitu polanya heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. pake motif-motif gitu juga ya? tapi udah tau kan sama yg namanya sasirangan? haha
      iya pola polanya macem macem gituuuu

      Hapus
  10. pengetahuan baru ni. hahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah bisa kasih pengetahuan baru hihi

      Hapus
  11. Waktu pertama baca, aku pikir ini seperti batik
    Lumayan (sangat) ribet ya buatnya... -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya batiknya kalsel deh hehe
      iya ribet buatnya, apalagi buat pemula

      Hapus
  12. keren banget. semacam batik gitu ya? eh, hehe.
    indonesia beragam banget yah budayanya. hem, untuk bikin kain sasirangan enggak perlu ganten kan? bagus kalo gitu! gue bisa berarti bikin kain itu :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap batikna kalsel hehe
      iya banget beragam banget budayanya, ganten? itu yg lilin itu ya?
      yg pasti ga perlu dilukis kayak batik tapi tetep dipola hihi

      Hapus
  13. owh jadi biar polanya kek gitu tu harus diuntel untel jahit dulu ya?? ribet amat 100 persen handmade..tapi yg susah dibuat malahan jadi serasa spesial yak..enak Lidyaaa, jalan jalan mulu..aku mau roknyaaa...bagusss!! *salahfokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan diuntel untel sih, tapi dijahit jelujur terus ditarik kuat jahitannya disisit gitu hihi. iyap kain kain Indonesia semakin rumit semakin spesial kan hihi
      alhamdulillah mbak dapet kesempatan hehe
      iya ini terobosan warna baru, ntar kalo mbak mau ke bjm aku kasih kado kain ini deh hihi

      Hapus
    2. aku mau ke bjm....tapi kapan ya lidya??? mauu ketemu kmu yg cantiiik, hihihi..

      Hapus
    3. Seceptnya mbak secepatnya haha
      Aku doain secepatnya
      Amin dibilang cantik hihi

      Hapus
  14. Kalau begitu, aku ingin pesan satu..
    He hehehe

    Ya, keterampilan seperti itu memang perlu dilatih. Karena keterampilan tidak bisa selalu berhenti di satu keadaan tanpa terus ditempa dengan latihan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh deh, kirim keana hehehe

      nah bener banget nih masbrooooo, yuk latiihan bikin sasirangan :3

      Hapus
  15. Semangat kaka Galuh, memperkenalkan Budaya Banjarmasinnya! Long Live 'Kain Sasirangan'... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. selalu semangat demi Banjarmasin tercinta. we love sasirangan ! :3

      Hapus
  16. bagus nih kalo acara beginian untuk para generasi muda :3
    sampe warga korea aja bisa menang :O
    cool ~ semoga sasirangan makin dikenal deh ya
    kalo gue sih baru pertama kali denger .__.V

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyes, peminatnya semakin banyak hihi
      iya semoga lewat tulisan ini juga sasirangan semakin dikenal ya.
      alhamdulillah sekarang udah tau kan sama yg namanya sasirangan hihi

      Hapus
  17. ada kontak yg bisa dhub gak klo mau order kain sasirangannya ?
    tq

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  19. Baru baca tulisan ini. Nanya dong, merk pewarna sasirangan nya apa. Yg bagus?

    BalasHapus

komentar anda sangat membantu saya untuk blog ini, terimakasih :)

Postingan Populer